Hal – hal yang mungkin terjadi ketika harga rokok naik jadi 50 Ribu per bungkus

Wacana harga rokok  50 ribu per bungkus jadi isu hangat di media sekarang ini.

Jujur gue sendiri gak bakal pengaruh sih sama harga rokok ini, karna gue bukan perokok aktif. Tapi karena disekeliling gue banyak yang ngerokok (termasuk bokap gue), jadi gue ikut peduli sama harga yang katanya lagi dikaji pemerintah buat dinaikin.

Sebelum harganya naik, Gue mau coba nebak apa aja yang terjadi kalo rokok harganya beneran  50 ribu.

1. Emak – emak jadi lebih sering marah – marah

Ini terjadi kalo emak – emak yang suaminya ngerokok aja sih, pasti bakal sering ngomel – ngomel. Emak – emak ini pasti bakal  sering banget ngomelin suaminya dengan kata-kata kaya gini

” ngerokok mulu duit anak sekolah belom dibayar” ,  itu yang anaknya belom bayaran sekolah, kalo yang keabisan beras ngomelinnya kaya gini “ngerokok mulu beras belom beli”, dan satu lagi “ngerokok mulu apinya belom dinyalain tuh”. Nah kalo yg ini suaminya lupa nyalain rokoknya.

2. Ada rokok varian murah

Harga rokok yang mahal ini dikarenakan harga bea cukai tembakau yg bakal dinaikin pemerintah. Mungkin industri rokok nantinya berinovasi untuk memberikan varian rokok yang murah dengan cara mengganti tembakau dengan bahan lain. Pasti nanti masih ada varian rokok yang sebungkus 10 ribu, tapi isinya  daun singkong. Krik krik krik

3. Gak jamannya lagi  korek api hilang

Nih, yang ngeroko pasti udah gak asing banget kalo denger kata – kata ” korek gue mana nih, Yah ilang”. bosen lah denger beginian. Gue curiganya sih yg suka ngambil korek itu dia yang dulunya sering ngambil pulpen di kelas.

Setelah nanti harga rokok naik, kayanya bukan korek lagi yang ilang. Tapi bungkus rokok beserta isinya juga berpotensi  ilang. Hati – hati !!!

4. Bakal pelit sama rokok

Rokok misalkan 50 ribu sebungkus, isinya ada 12 batang. Jadi satu batang rokok dihargain 4 ribu lebih, kalo beli ketengan sekitar 5 ribu lah ya. Berarti harga rokok 2 batang sama kaya harga nasi padang pake telor.

Nah, kalo ada temen yg minta rokok 2 batang ke kita, sama aja kaya kita neraktir dia makan nasi padang.

wah sayang banget lah ya, dari pada ngasih temen rokok, mending nyumbang pakir miskin nasi bungkus. Huahhh.

Segitu aja tebak-tebakannya,  tapi kalo kamu mau nambahin boleh kok di kolom komentar. Thank you

Jawaban yang menggambarkan etika dan pendidikan Zaskia Gotik

image

  ( Sumber foto : tribunnews.com )

Baru-baru ini kita dihebohkan dengan candaan artis dangdut Zaskia Gotik yang menghina sejarah dan lambang negara indonesia. dan mendapat tuntutan dari Ketua LSM KPK M Firdaus yang menuntut Zaskia menyanyikan lagu Indoesia Raya sebanyak 1000X. (semoga bibirnya tetep sekseh)

Zaskia dilaporkan LSM KPK ke Polda Metro Jaya setelah lawakannya dalam sebuah acara musik diduga melecehkan simbol negara. Larangan menghina negara dan lambangnya diatur dalam Pasal 24 Undang-Undang Nomor 24 Tahun 2009 tentang Bendera, Bahasa, dan Lambang Negara, serta Lagu Kebangsaan.

Dalam acara tersebut Zaskia menjawab pertanyaan tentang kapan dan tanggal berapa Hari Kemerdekaan Indonesia dikumandangkan serta simbol dalam butir kelima Pancasila. Namun Zaskia menjawab Proklamasi diucapkan pada tanggal 32 Agustus pada saat Azan Subuh, dan simbol butir kelima adalah gambar bebek nungging mau dong ditunggingin, yang seharusnya adalah padi dan kapas.

Dari kasus ini,  secara tidak langsung kita disajikan  fakta pentingnya etika dan pendidikan. dan mungkin juga  ini jawaban dari pertanyaan “yang gak kuliah, gak sekolah juga bisa kaya” (kaya tapi malu-maluin. hehehe).

Balik lagi ke kasus Zaskia Gotik, kasus ini juga mempertontonkan seseorang yg mengerjakan pekerjaan diluar jobdesk nya. Zaskia  adalah kekasih idaman ku penyanyi dangdut, bukan pelawak. mungkin seorang pelawak mempunyai ilmu melawaknya sendiri, yang bukan asal membuat tertawa para penonton. tapi juga punya batasan-batasan yang harus dijaga. seharusnya Zaskia  belajar dulu dari standup comedian yg belakangaan ini populer menyajikan komedi cerdas.

Pesan moral yang bisa kita ambil dari kasus ini adalah, Jaga etika dimana saja dan kapan saja. Jangan pernah berhenti untuk terus belajar, karna terbiasanya menjaga etika yang baik ada pada proses belajar. (gak usah bilang super)